FRAGMEN CERPEN KETIKA AKU TERSEKSA

Ketika aku begitu terseksa dengan perbuatanmu, aku lihat kausaban hari tambah bahagia. Alangkah anehnya!
Ternyata kausuka menabur janji. Dan perempuan lurus seperti aku akan menjadi mangsa. Kau menggunakan media sosial untuk menayang-nayang kehebatanmu. Maka akan lebih ramailah yang tertipu dengan kepura-puraanmu. Tapi ingatlah Razin, doa orang teraniaya akan dimakbulkan Tuhan.
Kau tahu kenapa aku terseksa???

Fragmen Cerpen Cinta Perempuan Bodoh

Berkali-kali aku mencubit pipiku. Sakit bukan main. Sedarlah aku bahawa aku bukan bermimpi. Sungguh, aku tidak menyangka, Razin akan tinggalkan aku. Aku sangka kasih sayangnya kental. Selama ini siang-malam, pagi-petang dia mengulang-ngulang kata, dia rindu akan aku. Dia hanya ada aku. Kalau tak dapat aku, dia bertekad akan membujang sampai mati. Allah! Allah! Hebatnya pernyataan cinta Rudy kepada aku. Justeru aku sukar percaya bahawa dia dengan mudahnya membuang aku. Kini aku terkontang-kanting dan aku hanya ada Tuhan.